History of Blue Jeans – Sejarah Blue Jeans

Apakah Anda memiliki celana jeans? Jeans telah menjadi bagian biasa dari lemari pakaian sejak sekitar tahun 1950-an, dan telah menjadi bagian mode pakaian di Negara kami (USA) sejak sekitar tahun 1970-an.

Jeans populer terbuat dari denim tetapi dalam abad ke-17 bahan denim jean Eropa dan sangat berbeda dengan bahan Jeans yang berasal dari Genoa, Italia, yang disebut “bleu de Gen” dalam bahasa Perancis, dan tenunan dari kapas atau linen dan kadang-kadang dicampur dengan wol. Denim tampaknya berasal di Perancis dan Inggris, setelah Nimes, Perancis, dan umumnya disebut “de Nimes sutra.” Berbeda dengan kain jean denim awal yang terbuat dari kain sutra dan wol. Namun, kain denim menggunakan benang berwarna dan benang putih dalam menenun, mirip dengan kain denim hari ini, sementara hanya digunakan kain jean benang berwarna.

Seiring berjalannya waktu bahan denim berevolusi menjadi sebuah tenunan kepar kapas bukan wol campuran, dan mempertahankan karakteristik benang lungsin dan benang berwarna putih mengisi. tanda tangan warna biru nya menjadi populer ketika pewarna nila digunakan dalam pengolahan.

Pada abad ke-18 kain layar sedang dilakukan di Dongari Killa dekat Mumbai, India. kain itu adalah, kasar kain tenunan kapas undyed digunakan oleh berbagai kapal laut berlayar. kain ini sering digunakan kembali oleh pelaut untuk membuat pakaian seperti overall. Akhirnya baju dan celana terbuat dari bahan ini dikenal sebagai pakaian kerja.

Pada abad ke-19 California Gold Rush penambang emas dibutuhkan celana yang kuat yang tidak mudah robek. Untungnya, seorang imigran kelahiran Bavaria bernama Loeb Strauss memperoleh kewarganegaraan Amerika dan berangkat ke San Francisco. Dia mengubah namanya menjadi Lewi dan menghasilkan beberapa celana kokoh bagi para penambang emas. Akhirnya ia memperkuat saku dan titik lemah dari celana dengan paku keling tembaga. Pada tahun 1873 Levi Strauss dan Jacob Davis menerima paten untuk bala bantuan tembaga paku keling dan celana yang sekarang dikenal sebagai “Levis” menjadi populer di kalangan pria bekerja.

Pada tahun 1930-an dan celana denim tahun 1940-an tumbuh dalam popularitas. Cowboys tertarik ke arah mereka dan terutama film koboi tampak bagus di dalamnya. Prajurit selama Perang Dunia II mengenakan celana denim favorit ketika mereka tidak bertugas. Pekerja pabrik selama era juga disukai mereka. Setelah perang, perusahaan-perusahaan saingan seperti Wrangler dan Lee mulai tantangan Levi Strauss untuk pangsa pasar.

Pada tahun 1950-an denim menjadi terkait dengan orang-orang muda pemberontak. James Dean dipopulerkan mereka di film, “Rebel Tanpa Sebab seorang.” Karena jins denim diidentifikasi dengan non-sesuai dan pemberontakan, mereka kadang-kadang dilarang di sekolah-sekolah, bioskop, dan restoran.

Pada tahun 1960-an dan 1970-an blue jeans menjadi diterima dengan baik untuk pakaian santai dan menjadi bagian dari fashion umum. Selama masa gaya yang berbeda jeans diciptakan untuk cocok dengan mode imajinatif. Misalnya, batu-dicuci jins, celana jeans bordir, dicat jeans, dan jeans psikedelik adalah beberapa gaya bahwa orang-orang muda itu membeli dari peningkatan jumlah produsen.

Pada tahun 1980-an dan desainer terkenal tahun 1990-an masuk ke pasar dengan gaya mereka sendiri dan label. Jeans memasuki pasar fashion dan harga-harga produk desainer mereka cukup tinggi. Levi Strauss kehilangan pangsa pasar dan terpaksa menutup beberapa pabriknya. Juga selama periode ini gaya-gaya lain seperti celana khaki, celana, dan celana tukang kayu mulai bersaing dengan jeans biru tradisional.

Sekarang ke jeans biru 2000 yang bertahan sebagai celana utilitas untuk sebagian besar penduduk. Dikatakan bahwa orang Amerika rata-rata memiliki sekitar tujuh pasang. Di sisi lain, Namun, celana jeans telah mencapai titik tertinggi baru dalam industri mode. Ada sekarang tampaknya tidak ada batas atas pada harga yang dapat dikenakan biaya untuk celana jins desainer ultra. desainer telah diciptakan kembali nama besar bagian atas garis celana jeans fashion.

Dilihat dari sejarah jeans biru di sana akan terus inovasi dalam gaya dan pengolahan. Tidak diragukan lagi akan aplikasi baru dari kain denim sebagai bahan menjadi berguna dalam banyak produk lainnya. Dan tak diragukan lagi akan ada gaya baru dari celana denim untuk menarik kita dan membuat kita terlihat baik.

http://rebeldenimblog.com

http://www.wikimu.com

This entry was posted in Berita Luar Negeri, Berita Unik, Sejarah and tagged , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s